Self Drilling Screw (SDS)

 

 

Baut SDS atau Self Drilling screw dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan pemasangan baja ringan, genteng metal, spandek dan trimdek. Screw drilling baja ringan yang berkualitas baik akan memberikan kestabilan saat proses pemasangan rangka atap baja ringan. Mempergunakan sekrup baja ringan yang tepat dengan lapisan coating anti karat sangat penting karena dapat mengoptimalkan kekuatan kuda kuda atap baja ringan saat terjadi beban pemasangan genteng atau penutup atap bangunan.

Pada proses perakitan ada hal yang sangat penting dan vital peranannya bagi struktur secara keseluruhan yaitu Screw (sebagian menyebutnya dengan Baut), untuk rangka atap baja ringan screw yang dipakai adalah Self Driling Screw (SDS). Baut sds ini sangat vital peranannya, kesalahan dalam memilih dan memasang screw akan berakibat fatal bagi rangka atap rumah, misalnya pertemuan titik simpul yang bergeser atau lebih buruk lagi adalah terputusnya sambungan sehingga terjadi kegagalan struktur karena pemasangan screw yang tidak benar. Untuk memenuhi kebutuhan pemasangan baja ringan, baut sds yang berkualitas baik akan memberikan kestabilan saat proses pemasangan rangka atap baja ringan. Mempergunakan sekrup baja ringan atau baut sds yang tepat dengan lapisan coating anti karat sangat penting, karena dapat mengoptimalkan kekuatan kuda – kuda rangka atap baja ringan, saat terjadi beban pemasangan genteng metal atau penutup atap bangunan.

 

Pengertian Baut dan Jenis Baut

Baut adalah alat sambung dengan batang bulat dan berulir, salah satu ujungnya dibentuk kepala baut ( umumnya bentuk kepala segi enam ) dan ujung lainnya dipasang mur/pengunci. Dalam pemakaian di lapangan, baut dapat digunakan untuk membuat konstruksi sambungan tetap, sambungan bergerak, maupun sambungan sementara yang dapat dibongkar/dilepas kembali. Bentuk uliran batang baut untuk baja bangunan pada umumnya ulir segi tiga (ulir tajam) sesuai fungsinya yaitu sebagai baut pengikat. Sedangkan bentuk ulir segi empat (ulir tumpul) umumnya untuk baut-baut penggerak atau pemindah tenaga misalnya dongkrak atau alat-alat permesinan yang lain.

Baut untuk konstruksi baja bangunan dibedakan 2 jenis :

• Baut Hitam Yaitu baut dari baja lunak ( St-34 ) banyak dipakai untuk konstruksi ringan / sedang misalnya bangunan gedung, diameter lubang dan diameter batang baut memiliki kelonggaran 1 mm.

• Baut Pass Yaitu baut dari baja mutu tinggi ( ‡ St-42 ) dipakai untuk konstruksi berat atau beban bertukar seperti jembatan jalan raya, diameter lubang dan diameter batang baut relatif pass yaitu kelonggaran £ 0,1 mm.

Bentuk baut untuk baja bangunan yang umum dipakai adalah dengan bentuk kepala/mur segi enam sebagai berikut :

baut

Keuntungan sambungan menggunakan baut antara lain :

1) Lebih mudah dalam pemasangan/penyetelan konstruksi di lapangan.

2) Konstruksi sambungan dapat dibongkar-pasang.

3) Dapat dipakai untuk menyambung dengan jumlah tebal baja > 4d ( tidak seperti paku keling dibatasi maksimum 4d ).

4) Dengan menggunakan jenis Baut Pass maka dapat digunakan untuk konstruksi berat /jembatan